absar3

By Vinny Vindiani on April 4, 2018

Gigih, berani dan beruntung, kini Absar Lebeh tidak hanya menyandang kehormatan pro-skater, tapi juga salah satu ikon dibalik #RatedOneStar by Converse Indonesia.

absar

Jujur saya bukan orang yang mengikuti skating scene di tanah air, meskipun sedang seru-serunya. Tapi pertemuan pertama saya dengan pria kelahiran Padang, 3 Mei 1990 ini membuka wawasan akan dunia yang sangat baru bagi saya. Meet, Absar Lebeh. Pro-skater yang kini menjadi salah seorang bagian dari Converse #RatedOneStar asal Indonesia ini memang dikenal dengan kepiawaiannya bermain skateboard dan segala triknya, tapi keaktifannya di dunia musik juga jadi salah satu daya tarik dari pria yang kini berbasis di Bandung.

Sempat tur keliling Asia bersama para pro-skater lainnya, tentu jadi pengalaman yang tidak terlupakan, apalagi kini keterlibatannya dengan Converse, tentu semakin luas membuka pintu untuk karier skatenya. Sementara aktif di dunia skate, ia juga dikenal sebagai salah satu member dari Mooner yang dikerjakannya bersama Rektivianto Yoewono (The S.I.G.I.T), Marsheila Safira (Sarasvati) dan Pratama Kusuma (Sigmun), serta berkarya bersama The S.I.G.I.T sebagai additional guitarist.

So, how’s the story of this pro-skater, musician and one lucky fella? Read our friendly interview below!

IMG_4449IMG_4491

Hai Absar, boleh diceritakan gimana awalnya bisa jadi skater dan aktif di dunia musik?

Sejak SMP memang seneng yang namanya skateboard, jadi singkat cerita dari skateboard saya ketemu sama pemusik. Kebetulan ketemu Rekti The S.I.G.I.T, yang dulunya pengen jadi skater, malah nasibnya jadi musisi. Kita kebetulan ketemu dan main di satu skate park bareng, awalnya dia nggak tau saya juga suka musik, mungkin lebih ke dandanan, kayak sama-sama pake Converse, dan itu memang kebetulan kejadian! Dari situ akhirnya ngobrol, deket dan mulai ngobrol soal musik juga.

Saya baru join sama The S.I.G.I.T di 2014 awal, ketemunya di 2013. Perkenalan kita lebih lewat video-video, dengerin track di video itu, dan ternyata referensi musiknya sama, classic rock 70an gitu. Dari situ dia (Rekti) sering bawa saya liat The S.I.G.I.T main, dan saya suka iseng main gitar dan dia seneng. Coba brainwash saya dengerin ini itu, main gitar seperti ini, dan akhirnya diajak jadi additional The S.I.G.I.T yuk. Pas 2013 terakhir memang album The S.I.G.I.T “Detourn”baru rilis dan mereka kewalahan kalau hanya main materi baru ini dengan 4 personil dan butuh additional. Mereka kasih kesempatan itu dan saya coba, walaupun saat itu saya mikir bisa nggak ya, tapi ya udah mindsetnya coba aja deh!

 

Kapan sih memutuskan going pro untuk skate?

Memutuskan seriusnya itu ketika saya main skate di Padang. Saya asli Padang, sampai terakhir sekolah SMA, kemudian memutuskan ke Bandung. Karena waktu itu ada tandem nih, temen main skateboard pindah duluan ke bandung, nah dia bilang wah seru banget di Bandung, skate parknya banyak, bagus-bagus. Saya jadi pengen tuh pindah ke Bandung. Pas pindah itu lah saya putuskan coba jadi karier nih, kayaknya bisa deh dengan skateboard ini.

 

Sebenarnya apa sih yang menunjukkan status pro dari pemain skate?

Kalau status pro itu tergantung dari sebuah brand, contoh Converse punya sepatu, dan saya dibuatkan signature series ada nama saya di produk mereka, itu bisa dibilang pro, signature model. Nah sebelumnya, saya juga sempet ketemu brand di Thailand, sudah punya nama di Asia, dia membuatkan signature series saya, akhirnya bisa lah dinobatkan jadi pro oleh brand ini.

Screen Shot 2018-04-04 at 1.16.45 PMScreen Shot 2018-04-04 at 1.17.51 PMScreen Shot 2018-04-04 at 1.18.43 PMScreen Shot 2018-04-04 at 1.22.48 PMScreen Shot 2018-04-04 at 1.21.20 PM

 

Siapa inspirasi dari karier skating dan bermusik kamu?

Kalo di musik seneng yang jadul-jadul, yang musik etnik-etnik tradisional yang sudah hampir dilupakan orang-orang. Kenapa saya bikin project Mooner sama Rekti, itu kita mengarah ke situ, musik zaman dulu, di bikin modern, dengan menggunakan bahasa Indonesia. Kalo skate pastinya kiblatnya ke pro di amerika. Yang jadi acuan saya untuk berdandan ibaratnya begitu. Banyakan juga kebetulan saya seneng sama skater ini dan ternyata diendorse Converse juga, ada Louie Lopez, Kenny Anderson. Dan saya berkesempatan gabung ama Converse, jadi dapat benang merahnya. Waktu itu tur sama mereka sebulan kegiatan si One Star. Keliling Asia sebulan, seru banget tiap hari bangun, pergi pake bus, duduk sebelahan, ternyata memang sangat humble, asik banget diajak ngobrol, low profile banget. Lalu ya dijadikan acuan dan motivasi.

 

Dalam skate, kalau trick itu memang sudah ada pedomannya atau diciptakan sendiri-sendiri sih?

Ada yang bikin sendiri, cuma kalo trick itu saking banyaknya, orang jd lebih melihat trademark. Misalnya suka trick dengan putaran segini, nah, orang ngeliat trick itu, langsung inget trademarknya siapa. Karena seneng trik ini dan dilihat orang bagus, akhirnya si pro ini menancapkan trik ini sebagai andalan diri. Ini perbedaannya pro sama amatir yang baru ingin pro, kalo amatir berlomba-lomba mencoba dan memperlihatkan banyak trick. Kalao pro karena sudah punya wawasan luas, merasakan asam garam, nah, mereka lebih mengerucutkan tapi makin elegan, trik makin sedikit tapi lebih berbobot.

 

Punya tips untuk para skate-beginners?

Main skate itu untuk diri sendiri, kadang saya melihat anak sekarang main skate itu bukan number one-nya enjoy, dan ke dua itu mindset. Nggak bisa sekali dua kali, memang harus setiap hari dan melatih muscle memory, akhirnya tiap hari digituin, si muscle pergerakannya udah biasa. Inilah yang membuat pemula berkembang, trick jatuh pun ada, biar lebih aman dan nggak sakit-sakit amat, banyak kok di youtube. Kalo era saya mah harus beli kaset dan dvd buat belajar, sekarang era teknologi udah maju jadi lebih gampang belajarnya.

 

Selama ini punya pengalaman yang paling memorable nggak?

Karena seneng bikin project video, jadi saya lebih suka explore mainnya keluar dari Indonesia. Pertama itu saya jalan ke Singapura. Singapura yang cuma saya tau dari internet, dan akhirnya kita ngobrol sama skater di sana, “yaudah, lo bisa stay di tempat gue,” itu memutuskan ke Singapura seminggu dan Malaysia hampir 2 minggu, dengan budget seminim mungkin. Nah sempet 1 hari stay, eh orang tuanya malah ngusir kita, hahaha. Singkat cerita langsung nelpon yang di Malaysia, nah dari situ malah kita jadi deket banget sama yang di Malaysia, deket sama orang tuanya, dikasih tinggal. Di situ kita baru sadar skateboard itu membuat gampang cari teman, cuma dengan bawa papan, main di skate park, kalo kita ada ciri khas yang unik, mainnya asik, pasti ada yang nyamperin. Jadi kemana aja sendiri nggak takut, mau ke Korea Utara juga sekarang bisa hahaha..

 

Apa tantangan terbesar untuk karier kamu ini?

Seperti yang diceritain tadi, tantangannya itu mendapatkan trik yang belum pernah saya lakukan sebelumnya. Melawan diri, “bisa nggak ya bikin trick besar di spot ini,” kalo berhasil, jadi suatu pencapaian besar. Jadi tantangannya itu melawan diri sendiri. Kalo udah dapet nih, disuruh ngulangin lagi saya nggak mau. Itu tuh skater. Kayak ada melawan diri sendiri, pada hari itu kita berani, tapi abis itu kita belum tentu berani lagi, skateboard tuh seperti itu.

IMG_4657IMG_4464

How do you define yourself?

Saya orang yang nggak gampang menyerah, apapun harus kejadian, sampai titik darah penghabisan. Contohnya saya mau bikin trik di jalanan itu, saya sempet pengalaman suka spot di Singapura, dua kali bolak-balik nggak dapet. Ke tiga saya cuma niat, karena deadline premier video ini minggu depan, akhirnya saya memtuskan, yaudah deh hire si videographer, “ikut gue yuk sehari aja untuk dapetin trik ini,” eh akhirnya nggak dapet juga sih, haha. Tapi intinya saya suka orang yang nggak gampang menyerah, kalau punya mimpi, sikat sampe titik darah penghabisan.

 

Suka pakai Converse, kamu sendiri punya koleksi favorit?

Kalo saya main skate comfort sama Chuck Taylor, karena saya punya masalah sama tumit, jadi impact yang keras bikin tumit sakit. Saya pake yang high, kemudian kasih insole extra, untuk bisa ngurangin impactnya, nah ini juga bisa jadi tips tuh, kalo emang seneng loncat-loncat gedung, nah butuh nih teknologinya. Tapi One Star juga udah pasti, udah sangat enjoy, comfort untuk ngelindungin kaki.

 

Apa arti anti-hero buat kamu?

Anti hero yang saya tau sih brand papan skateboard, hahaha. Tapi ya, intinya orang yang cuek abis untuk menakhlukan tantangan. Mungkin sifatya mempengaruhi orang lain, tapi dia lebih cuek dianggap rebel apa urak-urakan, yang penting tetap untuk kepentingan banyak orang.

 

Kalau hero buat kamu?

Hero saya orang tua saya, yang membuat karier saya seperti sekarang. Lucunya saya kenal skateboard dari saya ulang tahun yang ke-15, saya minta papan skate, orang tua saya bawa ke skate shop di Padang, ternyata harganya mahal banget, akhirnya puter arah pulang. Pas banget pintu kebuka keluar orang, yang ternyata paman saya, owner toko itu. Akhirnya “Nggak papa, kamu ultah kan? Silahkan pilih, for free”. Sampai sekarang lah dia yang menjaga saya dengan baik.